Posted by: mozaman75 | 1 Julai 2016

Malam Lailatul Qadar, malam istimewa untuk seluruh umat

Lailatul Qadar atau Malam al-Qadar telah diketahui umum sebagai malam yang amat istimewa buat seluruh umat Islam. Ia berdasarkan ayat al-Quran dari surah al-Qadr.

Firman Allah SWT : “Malam Al-Qadar lebih baik dari seribu bulan” (Al-Qadr :2) 
Di malam ini jugalah Nabi SAW bersungguh-sungguh beribadat melebihi malam-malam Ramadan yang lain. Disebutkan di dalam sebuah hadis :-

“Adalah Nabi SAW, beribadat dengan (lebih) bersungguh dan kuat di sepuluh malam terakhir Ramdhan, tidak sebagaimana baginda di malam-malam yang lain” ( Riwayat Muslim, no 1175 )

Hadis ada menyebut :-

a) “Adalah Nabi SAW beriktikaf padanya dan berusaha mencari malam al-qadar darinya (malam-malam Ramadan)” ( Riwayat al-Bukhari & Muslim)

b) “Apabila telah masuk 10 terakhir bulan Ramadan, maka Nabi menghidupkan malam, mengejutkan isterinya dan mengetatkan kainnya (tidak menyetubuhi isterinya kerana amat sibuk dengan ibadat yang khusus)” ( Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)


*Gambar fenomena Arora di Iceland (sekadar hiasan)

WAKTUNYA

Para ulama antaranya Syeikh Dr Yusof Al-Qardawi menyebut bahawa tarikh malam lailatul qadar sengaja disembunyikan oleh Allah SWT agar umat manusia berusaha bersungguh-sungguh mencarinya, bagaimanapun ada disebutkan terdapat tanda-tanda akan kemunculan malam yang terhebat ini. Sebagai contoh hari esoknya yang tidak terlampau panas dan tidak pula terlampau sejuk, matahari pula tidak memancarkan sinaran habanya dan pelbagai lagi. Ia semuanya berasal dari hadis-hadis yang sahih.

Bagaimanapun tanda-tanda ini tidaklah begitu penting bagi individu yang benar-benar telah beribadat sepanjang malam. Ia juga tidak banyak memberikan manfaat kerana malam tersebut sudah terlepas sekiranya tanda itu dikenalpasti esoknya.

Malah, tanda ini juga adalah amat sukar menjadi tepat kerana suasana dan cuaca sesebuah negara adalah berlainan. Di negara barat contohnya mungkin sentiasa mendung kerana berada dalam musim sejuk atau musim bunga manakala di Afrika pula mungkin sedang mengalami keterikan panas matahari. Adakah malam al-qadar tidak muncul di tempat mereka kerana setiap siang mereka adalah terik?.

Jawabnya, tanda-tanda ini hanyalah contoh yang berlaku di zaman Nabi SAW dan tidak lebih dari itu.

Menurut pandangan yang paling kuat di kalangan para ulama, ianya berlaku pada salah satu malam di antara sepuluh malam yang terakhir, iaitu pada malam-malam ganjil.

Hadis Nabi menyebut:-

“Carilah ia (malam al-qadar) di sepuluh malam terakhir dari bulan Ramadan” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Bagaimanapun, kita sekali lagi mungkin kebingungan pada tahun-tahun tertentu jika negara Arab memulakan puasa pada tarikh yang berbeza dengan negara-negara di nusantara. Justeru, pada malam ganjil menurut kiraan Malaysia atau Brunei atau Thailand, Indonesia atau Saudi yang akan terpakai?. Hal ini sukar diputuskan oleh para ulama. Akhirnya, mereka menyarankan agar dihidupkan seluruh malam sahaja. Jawapan termudah tetapi tidak memuaskan hati tentunya.

Wallahu alam.


TARIKH BERUBAH ATAU TETAP?

Sebahagian ulama mengatakannya bersifat tetap pada setiap tahun iaitu pada malam 27 Ramadan, manakala majoriti ulama termasuk Imam An-Nawawi As-Syafie pula berpendapat ianya bertukar-tukar pada setiap tahun dan tidak kekal pada satu tarikh (Al-Majmu’ 6/450).

Selain dari itu, berdasarkan dalil hadis al-Bukhari, berkemungkinan besar ianya jatuh pada tiga malam ganjil terakhir iaitu samada 25, 27 atau 29 Ramadan berdasarkan sabda Nabi SAW:-

“Aku lihat mimpi kamu (sahabat) telah menepati di tujuh malam terakhir, sesiapa yang mencarinya, maka carilah ia di tujuh malam terakhir” ( Riwayat al-Bukhari , no 1911 & Muslim)

Dari tiga tarikh harapan itu, tarikh 27 Ramadan adalah yang paling diharapkan oleh kebanyakan umat Islam (terutamanya di negara Arab) dan ia juga dipegang oleh kebanyakan sahabat Nabi SAW serta ulama silam, sehinggakan seorang sahabat bernama Ubay Bin Ka’ab ra bersumpah ia adalah malam ke dua puluh tujuh (di zamannya secara khasnya kerana beliau telah melihat tandanya dan yakin tarikh itu tidak berubah pada tahun-tahun berikutnya) dan zaman lain umumnya, sebagaimana dalil hadis yang menyebut:-

“Malam al-Qadar dalah malam ke dua puluh tujuh” (Riwayat Ahmad, Abu Daud, no 1386 )

DOA TERPENTING DI MALAM AL -QADAR

Di malam-malam akhir Ramadan ini sasaran utama kita adalah mendapatkan keampunan Allah SWT.

Inilah yang disebut dalam jawapan Nabi SAW kepada Aisyah RA :-

“Berkatalah Aisyah , Wahai Rasulullah, jika aku berkesempatan bertemu Malam Al-Qadar, apakah yang perlu aku katakan (doa)? Bersabda Nabi : ” Sebutlah doa ” Ya Allah sesungguhnya dikaulah maha pengampun , dan amat suka memberi ampun, maka berikanlah daku keampunan” (Riwayat Tirmizi)

MESTIKAH DAPAT TANDA?

Sabda Nabi SAW :

“Barangsiapa yang menghidupkan malam qadar ini dan mendapatnya…” (Riwayat Muslim)

Hadis ini menyebabkan setengah ulama mengatakan bahawa setiap individu yang mendapat keberkatan malam al-qadar akan menyedari atau mengetahuinya berdasarkan hadis di atas.

Bagaimanapun, pandangan yang lebih tepat adalah seseorang individu itu mampu mendapat kebaikannya, samada ia mengetahuinya atau tidak mengetahuinya, tanpa menafikan bahawa sesetengah individu diberi rezeki dan kelebihan oleh Allah SWT untuk mengetahuinya melalui pelbagai cara termasuk mimpi, tanda menarik dan mungkin pelik dan sebagainya.

Tidak perlulah untuk solat malam di tepi pokok atau di hadapan baldi air, kerana ingin memastikan waktu pokok sujud atau air menjadi beku. Allah SWT akan memberikan tandanya menurut kehendakNya.

MASA PANJANG ATAU SEKEJAP?

Saya masih ingat, semasa saya berada di zaman kanak-kanak (Ustaz Dr Zaharuddin), tersebar banyak info kepada saya dan rakan-rakan pada ketika itu adalah :

“Waktu makbul dan berkat ini beberapa saat sahaja. Jika terlepas saatnya maka rugilah sepanjang hayat.”

Rupanya, ia hanya rekaan para pereka cipta sahaja yang tidak di ketahui tujuan mereka. Hakikatnya, waktu berkat lagi makbul ini adalah luas sepanjang malam, ia telah disebutkan oleh Allah dengan jelas iaitu :-

سَلَامٌ هِيَ حَتَّى مَطْلَعِ الْفَجْرِ

 Ertinya : Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar ( Al-Qadr : 5)

 Inilah yang diterangkan oleh Imam Al-Qurtubi di dalam kitabnya. (Al-Jami’ Li Ahkam al-Quran, 20/134 )

 Semoga kita diberikan kekuatan ibadah dan keikhlasan di waktu malam tersebut.

 Diperbaiki dari sumber asal karangan Ustaz Dr Zaharuddin Abd Rahman.

 

Posted by: mozaman75 | 30 Jun 2014

CINTAI AL QURAN

Ramadan tiba lagi dan penulis ingin mengucapkan Ramadan Mubarak kepada semua pembaca setia Secangkir Madu. Semoga puasa dan ibadah lainnya yang kita persembahkan dalam bulan yang penuh barakah ini akan menjadi lebih baik dari tahun-tahun yang terdahulu.

Bulan Ramadan adalah bulan Al Quran. Dari sudut sejarah penurunan Al Quran, para ilmuan menyebutkan bahawa Al Quran diturunkan dalam dua peringkat. Peringkat pertama, Al Quran diturunkan daripada Luh al Mahfuz iaitu di sisi Allah ke Baytul Izzah (langit dunia). Dalam peringkat ini Al Quran diturunkan secara sekaligus pada malam Laylatul Qadr iaitu malam paling utama dalam salah satu malam di dalam Ramadan. Peringkat yang kedua adalah dari Baytul Izzah kepada Rasulullah SAW melalui perantaraan Jibril (AS) yang diturunkan secara beransur-ansur selama hampir 23 tahun. Wahyu pertama yang diturunkan adalah daripada Surah Al ‘Alaq ayat 1 hingga 5 dan disampaikan oleh Jibril kepada Baginda SAW pada 17 Ramadan.

Dinyatakan melalui satu hadis sahih daripada Ibnu ‘Abbas R.A yang diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari, “Jibril AS menemuinya (Nabi SAW) pada setiap malam di bulan Ramadan hingga ia berlalu. Nabi SAW memperdengarkan bacaan Al Quran kepadanya.” Inilah rutin yang dilakukan oleh Nabi SAW pada bulan Ramadan di mana baginda memeriksa bacaan serta hafalan di hadapan Jibril AS.

 

Wahyu Allah SWT

Tanggungjawab seorang Muslim bukan sekadar membaca Al Quran tetapi perlu menghayati dan mengamalkan Al Quran sebagai rujukan dan pimpinan dalam hidup kita. Selain sebagai rujukan dan manual hidup kepada setiap Muslim, Al Quran menawarkan perkara berikut kepada pencinta-pencintanya:

1.    Pahala berlimpah

Rasulullah s.a.w bersabda:

“Sesiapa yang membaca satu huruf dari kitab Allah (Al Quran), maka baginya kebaikan, dan kebaikan sepuluh (kali ganda) sepertinya. Aku tidak katakan “Alif Lam Mim” itu sebagai satu huruf, akan tetapi “Alif” adalah satu huruf, “Lam” adalah satu huruf dan “Mim” adalah satu huruf.”

(Hadis riwayat Imam al-Tirmizi).

Ramai yang mengeluh kerana tidak mahir membaca Al Quran. “Bagaimana nak dapat pahala???” bentak mereka di dalam hati. Barangkali hadis berikut menenangkan mereka:

“Orang yang membaca al Quran sedangkan dia mahir/fashih sesuai hukum tajwidnya, maka dia akan ditempatkan bersama para malaikat yang mulia; sedangkan orang yang membaca Al Quran, sedangkan dia tergagap-gagap atau tersangkut-sangkut (kerana tidak mahir) membacanya maka dia mendapat dua pahala”.

(Riwayat al Bukhari dan Muslim).

Bagi orang yang tidak mahir dikurniakan 2 pahala iaitu satu pahala atas bacaannya dan satu lagi atas kesabaran dan kesungguhannya untuk membaca Al Quran biarpun tidak mahir.

2.    Al Quran sebagai talian hayat di Akhirat

Al Quran memberikan talian hayat kepada “sahabat-sahabatnya” di akhirat kelak. Rasulullah SAW pernah bersabda:

“Bacalah Al Quran kerana sesungguhnya ia akan datang pada hari kiamat sebagai pemberi syafaat kepada sahabatnya (pembacanya).”

(Hadis riwayat Imam Muslim).

Dalam hadis yang lain Nabi SAW bersabda:

“Puasa dan Al Quran itu akan memberikan syafa’at kepada hamba di hari kiamat. Puasa akan berkata, ‘Ya Rabbi, aku telah menghalanginya dari makan dan syahwat, maka perkenankanlah aku memberikan syafa’at untuknya.’ Sedangkan Al Quran akan berkata, ‘Ya Rabbi, aku telah menghalanginya dari tidur di malam hari, maka perkenankanlah aku memberikan syafa’at untuknya.’ Maka Allah Swt. memperkenankan keduanya memberikan syafa’at.”

(HR Imam Ahmad dan Ath-Thabrani).

3.    Dengar pun ada habuannya

“Dan apabila dibacakan Al Qur’an, maka dengarkanlah baik-baik, dan perhatikanlah dengan tenang agar kamu mendapat rahmat”

(Surah Al-A’raf: 204).

 

HOLY QURAN

 

Kalaupun tidak sempat membaca, didiklah diri kita sifat suka mendengar bacaan al Quran samada menerusi TV, Radio ataupun membeli CD dan Kaset bacaan al quran yang dijual merata-rata. Pelaburan ini pasti berbaloi!

Posted by: mozaman75 | 13 Januari 2014

Generasi Muda Jangan Buat Kesilapan Kewangan

Assalamualaikum wr wb dan salam hormat diucapkan kepada semua pembaca Secangkir Madu yang budiman. Sudah agak lama penulis tidak berkongsi di ruangan ini. Harapan penulis masih ada yang setia membaca. Penulis juga mengharap masih belum terlambat untuk penulis mengucapkan Selamat Tahun Baru kepada semua pembaca Secangkir Madu yang berada di Malaysia khasnya dan di seluruh dunia amnya.

Tahun baru azam baru, eloklah penulis memulakan bingkisan terawal untuk 2014 ini dengan berkongsi pendapat tentang perancangan kewangan khusus bagi generasi muda. Penulis tergolong dari kalangan generasi X (Gen X)  yang telah mengharungi dunia pekerjaan lebih dari 10 tahun dan telah melalui pelbagai masalah dan cabaran kewangan peribadi. Generasi Y (Gen Y) yang penulis golongkan sebagai golongan muda, lahir bermula awal tahun 1980an hingga awal tahun 2000. Sebahagian  dari Gen Y ini telah memasuki alam pekerjaan dan sebahagian besar juga telah memasuki alam perkahwinan.

Penulis ingin berkongsi pandangan berkaitan perancangan kewangan khusus bagi kumpulan Gen Y kerana fasa yang kumpulan ini sedang lalui adalah fasa penting yang bakal menentukan kesinambungan dan keselesaan hidup mereka untuk 10 tahun yang akan datang. Ini juga bermakna, kesilapan awal yang telah dilakukan oleh Gen Y dari sudut perancangan kewangan sekiranya ada, masih berpotensi untuk dicari jalan keluarnya.

Harus di fahami dahulu ciri-ciri Gen Y dari pelbagai sudut yang boleh penulis simpulkan melalui kajian yang telah dijalankan oleh firma Ernst & Young:

# Gen Y adalah dari kalangan yang celik dan minat IT dan berupaya untuk memaksimakan penggunaan media atau laman sosial untuk meraih peluang atau perhatian. Boleh juga dikatakan Gen Y ini rata-ratanya kuat bekerja.

Bila Gen Y terbabit dengan media sosial secara langsung, kumpulan ini akan mula membuat perbandingan diri mereka dengan rakan sebaya yang lain. FaceBook, Instagram, Google Plus dan lain-lain media sosial tidak banyak membantu. Melalui laman-laman inilah perbandingan taraf dan keperluan hidup dilakukan oleh Gen Y. Maka di sinilah wujudnya elemen “peer pressure” atau tekanan rakan sebaya dari sudut pakaian, kesihatan, kecantikan dan alat-alat sokongan dan telekomunikasi seperti komputer riba mahupun telefon bimbit dan sebagainya.

Gen Y juga boleh menjurus kepada:

1) Cara berpakaian (termasuk aksesori) mengikut aliran semasa yang menyebabkan kos pengurusan almari menjadi tinggi. Harga tudung wanita bercitarasa terkini juga boleh mencecah hampir ribuan ringgit untuk sehelai.

2) Memiliki telefon atau alat berteknologi tercanggih di pasaran, bertukar-tukar model terkini walaupun peralatan masih baru sehingga menyebabkan kerugian modal.

3) Trend berkunjung ke gimnasium atau pusat kesihatan yang mempunyai yuran bulanan yang membebankan. Lebih malang lagi apabila yuran bulan dibayar tetapi kelibat jarang kelihatan di gim atau pusat kesihatan tersebut.

4) Memiliki kenderaan yang kebarangkalian untuk diubahsuai begitu tinggi yang memerlukan modal yang agak besar.

Kereta yang diubahsuai dan memerlukan modal yang besar

Kereta yang diubahsuai dan memerlukan modal yang besar

Apa yang Gen Y perlu amati dan fikirkan dalam usaha untuk merancang kewangan yang betul dan dari peringkat awal adalah seperti berikut:

1) Sekiranya anda memasuki alam pekerjaan dengan membawa hutang pembiayaan pelajaran tak kiralah sama ada anda telah mengambil pembiayaan PTPTN atau dari Yayasan Negeri atau dari ibubapa/keluarga, keluarkan terus jumlah ansuran pembiayaan dari gaji bulanan awal anda sebelum anda menggunakkannya untuk perkara-perkara lain. Jangan lewat-lewatkan pembayaran kerana kebanyakkan pembiayaan pelajaran adalah menggunakan konsep baki berkurang (reducing balance). Lagipun tak berapa molek melewat-lewatkan pembayaran kerana bayaran balik yang kita lakukan memungkinkan pelajar yang kurang berkemampuan lain mendapatkan pembiayaan. Kepada Gen Y yang masih menuntut, belajarlah dengan baik agar anda memperolehi keputusan yang baik dan pembiayaan anda layak untuk ditukarkan kepada biasiswa (pengecualian untuk pembiayaan bank).

2) Gaji pertama, huh! jenuh! Selalunya gaji pertama akan digunakan untuk belanja satu kampung tanda kesyukuran kerana telah berjaya mendapat kerja. Boleh tangguh dulu niat tersebut bukan kerana kedekut tetapi keperluan mengumpul wang itu lebih utama. Lebih molek jikalau gaji pertama diberikan sedikit kepada kedua ibubapa. Insya Allah ada keberkatannya. Bolehlah belanja kawan-kawan setelah mendapat surat pengesahan kerja (confirmation letter) bukannya setelah mendapat gaji pertama.

3) Gen Y yang belum stabil di alam perkerjaan jangan sekali-kali menjerumuskan diri di dalam kancah “biar papa asal bergaya”. Gaji RM2300 bayar kereta RM800, modified lagi, rim besar tayar besar dan sebagainya. Pakaian. Yang kerja pejabat memang seharusnya berpakai kemas dan professional tapi semua ini boleh dibeli di jualan-jualan murah yang di adakan saban bulan di Malaysia kebelakangan ini. Tak perlu tempah baju cuffflink yang mahal semata-mata untuk bergaya ke pejabat. Cukuplah sekadar berpakaian kemas dan teratur yang boleh diperolehi dengan agak murah dan senonoh di pasaran.

4) Penggunaan kad kredit, umpama parasit yang menyerang pokok tunjang. Ini adalah penyakit bawaan yahudi.  Kalau boleh jangan biasakan atau jangan mula pakai. Kalau terpaksa pakai pun atas apa jua sebab, gunakan kad kredit Islamic yang boleh diperolehi dari bank-bank Islam. Kad kredit Islamic tidak mempunyai riba atau interest berganda (compounding interest) dan dilindungi takaful (insurans Islam) secara automatik untuk baki semasa kad kredit anda. Pastikan pembelian yang anda lakukan menggunakan kad kredit ini di sokong oleh tunai yang anda ada atau yang anda mampu adakan dalam tempoh terdekat agar bayaran penuh bulanan dapat dilangsaikan. Sekiranya anda hanya melakukan bayaran minima setiap bulan, anda tertakluk kepada kadar keuntungan yang perlu dibayar kepada pihak bank dalam lingkungan maksima 18% setahun. Kadar ini amat tinggi dan membebankan. Kepada yang telah terbeban dengan hutang kad kredit, nasihat penulis – potong kad kredit tersebut dan cuba bayar semampu mungkin setiap bulan tanpa ada ruang untuk menambah hutang.

5) Mencari pasangan – sebahagian Gen Y baru melalui zaman perkahwinan dan tak kurang juga yang sedang dalam proses mencari calon suami atau isteri. Dalam fasa ini anda cuba mengenali antara satu sama lain, cuba pastikan pasangan anda mempunya mentaliti kewangan yang akan mengimbangi mentaliti kewangan anda. Kalau kedua-dua telah menunjukkan mentaliti kewangan berhemah, inilah yang terbaik. Tapi keadaan ini amat jarang berlaku. Jadi sekiranya anda rasa anda seorang yang pemboros, cuba cari pasangan yang berhemah. Tapi janganlah pula sekiranya anda berhemah, anda mahu mencari pasangan yang boros pula. Yang paling penting jangan sampai anda dan pasangan ke dua-duanya boros. Hancur rumahtangga nanti jikalau dibebani masalah kewangan.

6) Tunang dan berkahwin – seperti yang saya nyatakan di atas, Gen Y sangat perihatin dengan trend, style dan kepedulian terhadap apa orang lain kata. Kerana itu begitu banyak majlis pertunangan dan perkahwinan yang kita hadiri kebelakangan ini dianjurkan dengan begitu mewah sekali dengan persalinan yang pelbagai, pelamin yang begitu indah, makanan yang banyak, cenderamata yang mahal, kos video dan photografi professional yang tinggi dan sebagainya. Sebahagian melaluinya dengan alasan kahwin hanya sekali (especially kaum hawa) dan tak kurang juga yang berkata “nanti apa orang kata”. Semuanya mengundang penyakit. Pasangan baru nak mendirikan rumah tangga, sudahpun dibebani dengan hutang kad kredit dan pembiayaan peribadi. Bila dah beranak pinak, hutang masih belum selesai. Adakah pada masa itu orang lain akan datang membantu melangsaikan hutang anda, mungkin tidak. Jadi tak perlu pikirkan sangat apa orang lain. Anjurlah majlis pertunangan atau perkahwinan mengikut kemampuan anda sendiri.

Pasangan muda harus bijak merancang majlis pertunangan atau perkahwinan selaras dengan kemampuan mereka

Pasangan muda harus bijak merancang majlis pertunangan atau perkahwinan selaras dengan kemampuan mereka

7) Rumah sewa atau rumah beli, adoi peninglah!! – kepada pasangan Gen Y yang baru berkahwin, sekirannya anda masih mempunyai ibubapa yang mempunyai rumah sendiri yang selesa, tinggallah bersama mereka untuk beberapa waktu sehingga anda dan pasangan boleh berdikari. Lainlah sekiranya ibubapa anda jauh di kampung dan anda serta pasangan di bandar atau rumah sempit atau tidak selesa maka tiada cara lain melainkan menyewa dan pastikan peruntukan duit sewa sebaik-baiknya tidak melebihi 30% dari gaji bulanan anda. Sekiranya anda mempunyai lebihan wang bolehlah mengintai-gintai peluang untuk membeli rumah sendiri. Amat bertuah kalau anda dapat membeli rumah yang anda mampu miliki di usia muda kerana anda meminimakan kerugian akibat spekulasi harga dan inflasi. Bila beli di waktu muda, jangkamasa pembiayaan akan menjadi lebih panjang dan selesa.

8) Pelaburan (telus Syariah) dan caruman Takaful sebaiknya dimulakan dari awal kerana lebih lewat anda melabur atau mencarum, lebih tinggi komitmen bulanannya. Sila rujuk pakar pelaburan dan Takaful untuk penerangan yang lebih terperinci.

9) Melancong…generasi muda sekarang memang gemar melancong. Samaada bersendirian, mahupun bersama kawan-kawan atau keluarga. Dengan kadar tiket kapal terbang dan hotel yang kian kompetitif, ramai yang “mampu” untuk pergi bercuti samaada di dalam mahupun di luar negara. Pada pendapat penulis, semurah mana harga tiket mahupun tempat tinggal, perancangan percutian yang perlu bermalam seharusnya diteruskan sekiranya anda mempunyai duit lebihan. Tiket, petrol, sewa kereta, sewa bilik, makanan, tiket masuk pusat rekreasi dan sebagainya bila dicampurkan boleh menjadi satu beban. Bagaimana murah anda ingat satu-satu pakej percutian tersebut, ianya bukan merupakan satu keperluan tetapi lebih menjurus kepada satu keinginan (needs vs wants). Jangan sampai anda perlu berhutang untuk pergi melancong.

Perkongsian ini adalah sebagai satu cadangan untuk Gen Y mengubah atau merombak pendirian dan cara pengurusan kewangan dalam usaha untuk meminimakan beban hutang atau masalah yang mungkin terpaksa ditanggung di kemudian hari akibat kesilapan dalam berbelanja pada masa sekarang. Skop berkaitan pengurusan kewangan itu sendiri sebenarnya luas dan apa yang dinukilkan hanya sebahagian sahaja hasil dari pemahaman, pemerhatian dan pengalaman penulis sendiri. Moga-moga bermanfaat. Wallahua’lam.

– mozaman75-

Posted by: mozaman75 | 24 Mac 2012

MERENUNG ASAL KEJADIAN MANUSIA

Al-Quran adalah mukjizat sepanjang zaman. al-Quran itu begitu istimewa kerana ia adalah kitab yang diwahyukan dan bukannya dicipta atau diilhamkan oleh mana-mana ahli akedemik atau ahli fikir. Sehingga kini usaha-usaha untuk mendedahkan keraguan yang wujud di dalam al-Quran tidak pernah berjaya dan tidak akan berjaya sampai bila-bila. Jawapan mudah, al-Quran adalah WAHYU TUHAN bukan ucapan-tulisan insan.

Wahyu Allah SWT

Salah satu contoh kehebatan al-Quran adalah tentang FAKTA PENCIPTAAN MANUSIA. Allah SWT berfirman:

Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari suatu saripati (berasal) dari tanah. Kemudian Kami jadikan saripati itu air mani (yang disimpan) dalam tempat yang kukuh (rahim). Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah (‘alaqah), lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang (idham) lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. Kemudian kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka Maha Sucilah Allah, Pencipta Yang Paling Baik. (Surah Al Mu’minun: 12-14)

Berdasarkan kajian saintis Muslim, yang dimaksudkan di dalam al-Quran bahawa manusia berasal daripada “saripati yang berasal dari tanah” adalah protein, sari-sari makanan yang kita makan yang semuanya berasal dan hidup dari tanah. Yang kemudian melalui proses metabolisme  yang ada di dalam tubuh di antaranya menghasilkan hormon (sperma), kemudian hasil dari pernikahan (hubungan seksual), maka terjadilah percantuman antara sperma (lelaki) dan ovum (sel telur wanita) di dalam rahim. Kemudian berkembang hingga mewujudkan bentuk manusia yang sempurna (seperti dijelaskan dalam ayat di atas).

Evolusi kejadian manusiaPara ahli dari barat baru menemukan masalah pertumbuhan embrio secara bertahap pada tahun 1940 dan baru dibuktikan pada tahun 1955, tetapi dalam al-Quran dan Hadis yang diturunkan 15 abad lalu hal ini sudah dihuraikan secara detail. Ini sangat mengagumkan bagi salah seorang saintis terkemuka dari Amerika yaitu Prof. Dr. Keith Moore, beliau mengatakan : Saya takjub pada ketepatan ilmiyyah pernyataan al-Quran yang diturunkan pada abad ke-7 M itu. Selain itu beliau juga mengatakan, Dari ungkapan al-Quran dan hadis banyak mengilhami para scientist (ilmuan) sekarang untuk mengetahui perkembangan hidup manusia yang bermula dengan sel tunggal (zygote) yang terbentuk ketika ovum (sel kelamin betina) bercantum dengan sperma lelaki. Kesemuanya itu belum diketahui oleh para saintis sehinggalah pada abad ke-18!!!”

Selain daripada fakta ilmiah di atas, al-Quran sekali lagi memberikan inspirasi kepada para saintis khususnya dalam bidang embriologi untuk memahami fenomena embrio secara tepat. Sebagai contohnya, para saintis menemui bahawa selama embrio berada di dalam kandungan seorang ibu, ada tiga selubung/lapisan yang menutupinya iaitu dinding abdomen (perut) ibu, dinding uterus (rahim), dan lapisan tipis amichirionic. Ia juga disebut sebagai kegelapan di dalam perut, kegelapan dalam rahim, dan kegelapan dalam selaput yang menutup/membungkus anak dalam rahim. Hal ini ternyata selari dengan apa yang dijelaskan oleh Allah di dalam al-Quran:

Dia menjadikan kamu dalam perut ibumu kejadian demi kejadian dalam TIGA KEGELAPAN. Yang (berbuat) demikian itu adalah Allah, Tuhan kamu, Tuhan Yang memiliki kerajaan. Tidak ada Tuhan selain Dia; maka bagaimana kamu dapat dipalingkan? (Surah Az Zumar: 6)

Ramai di kalangan Muslim pada hari ini mendakwa al-Quran adalah rujukan dalam kehidupan mereka. Malangnya, dakwaan ini hanyalah lahir daripada lidah semata-mata dan bukannya lahir daripada keimanan dan penghayatan terhadap kebenaran al-Quran yang dibaca, difahami dan dikaji. Mungkin kita boleh bertanya kepada diri masing: Berapa hari dalam seminggu kita membaca al-Quran???

Posted by: mozaman75 | 24 Mac 2012

Waktu Membisikkan Kata

Perspektif hidup

 

 

 

 

 

 

 

 

Salam pengunjung setia Secangkir Madu. Dalam usaha penulis mengemas kotak-kotak yang mengandungi dokumen-dokumen lama, penulis telah terjumpa secebis sajak yang penulis karang semasa menuntut di universiti satu waktu dahulu. Satu sajak yang ditulis sebagai suntikan semangat tatkala berdepan dengan tekanan menjadi seorang pelajar jauh di perantauan. Ingin penulis berkongsi dengan pembaca semua agar dapat menjadi penguat dan pencetus semangat dalam menempuh kehidupan sehari-harian. InsyaAllah.

…………………………………………………………………….

Waktu membisikkan kata
Teruskan langkahmu
Yang menang atau yang kalah
Aku akan berlalu

Sekarang aku di sini
Menatap keperibadianmu
Yang riang atau yang curiga
Tanpa berasa hampa

Sekarang aku di sini
Memimpinmu ke jarak jauh
Di kala kau diam
Aku tidak menunggu
Di kala kau menukar pedoman
Aku tidak keliru

Waktu membisikkan kata
Hangatkan citamu
Ke arah maju
Gesaan atau wawasan
Aku tetap ke hadapan

…………………………………………………………………….

Ikhlas,
Zaid Rindu
Arau, Perlis
1 Oktober 1993

Posted by: mozaman75 | 11 Januari 2012

Habbatus Sauda, Raja Ubat

Agama Islam merupakan agama yang menyeluruh, sempurna dan menyelesaikan segala masalah manusia. Maka bagaimana mungkin kita dibiarkan mencari solusi sendiri di luar Islam. Sebuah hadis daripada riwayat Muslim menerusi Abu Zubair, daripada Jabir bin Abdullah, daripada Nabi Muhammad s.a.w. bahawa baginda bersabda yang bermaksud:

“Setiap penyakit pasti ada penawar nya. Jika ubat sudah bertepatan dengan penyakit, penyakit itu pasti akan sembuh dengan izin Allah SWT”(riwayat Ahmad).

Di dalam kitab Sahih al-Bukhari dan Muslim daripada Ata’, daripada Abu Hurairah r.a bahawa beliau berkata bahawa Nabi Muhammad s.a.w. bersabda bermaksud:

“Setiap kali Allah s.w.t. menurunkan penyakit, pasti Allah s.w.t. menurunkan ubat dan penawarnya” (Riwayat Hakim).

Nama saintifik - Nigella Sativa

Habbatus sauda atau Syuwainiz merupakan sejenis tumbuhan yang banyak didapati di kawasan Mediterranean dan di kawasan beriklim gurun. Ia merupakan biji hitam yang telah dikenali semenjak ribuan tahun yang lalu dan digunakan secara meluas oleh masyarakat Timur Tengah dan India untuk mengubati berbagai penyakit.

Jintan hitam diperoleh dari bijinya. Pokoknya mengeluarkan bunga berwarna ungu muda atau putih. Buahnya berbentuk kapsul yang mengandungi banyak biji kecil berwarna putih dan berbentuk trigonal. Setelah matang kapsulnya terbuka dan biji-biji ini akan berubah menjadi hitam. Minyak dari jintan hitam ini di jumpai dalam makam Firaun Tuthankamen. Ia juga digunakan oleh Cleopatra untuk kesihatan dan kecantikannya.

Jintan hitam juga digunakan ahli pengubatan Yunani untuk mengubat sakit gigi, sakit kepala, hidung tersumbat dan mengatasi parasit usus seperti cacing. Biji habbatus sauda mengandungi 40 % minyak constan dan 1,4% minyak aviary, juga mengandungi 15 amino acid, protein, calcium, zat besi, sodium dan potassium. Sedangkan komposisi paling penting adalah Thymoquinone (TQ), Dithymo-ouinone (DTQ), Thymohydro-quinone (THQ) dan Thymol (THY).

Ada juga ahli perubatan yang menolak wujudnya sebuah herba yang boleh menyembuhkan penyakit. Tetapi ketika ilmuwan Islam melakukan ujian klinikal dan menyimpulkan hasilnya, mereka baru mengakui kebenarannya.

Produk yang dihasilkan dari bunga menjadi ramuan untuk pelbagai produk kesihatan

Jintan hitam atau habbatus sauda atau dalam bahasa ilmiahnya, Nigella Sativa telah digunakan di kebanyakan Negara Timur Tengah untuk pengubatan selama lebih 2000 tahun. Banyak kajian telah dijalankan. Bagaimanapun kebanyakannya ditulis dalam bahasa Arab. Oleh sebab itu pendedahan terhadap dunia antarabangsa tidak banyak dibuat.

Rasulullah s.a.w. sendiri ada menyebut mengenai kelebihan habbatus Sauda iaitu sabdanya: “Hendaklah kamu memakan habbatus sauda (jintan hitam) kerana ia mengandungi ubat untuk segala jenis penyakit melainkan as-Saam (mati)” (Riwayat at-Tirmizi).

Daripada Khalid bin Sa’ad, dia berkata: “Kami keluar dan bersama kami ada Ghalib bin Abjar. Dia sakit di tengah jalan, lalu kami pergi ke Madinah, sedangkan dia dalam keadaan sakit. Lalu Ibnu Abi Atiq menjenguknya seraya berkata kepada kami: “Ubatilah dengan habbah as-Sauda ini. Ambillah darinya lima atau tujuh biji, lalu tumbuklah. Kemudian titiskan pada hidung seperti titisan minyak di sisi ini dan di sisi ini.”

Aisyah bercerita kepadaku bahawa dia mendengar Nabi SAW bersabda: “Sesungguhnya habbah as-Sauda ini adalah penyembuh dari segala penyakit kecuali penyakit sham. Ditanyakan, apa itu penyakit sham. Beliau berkata, sham adalah kematian.”( Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

“Syuwainiz ( habbatus sauda) adalah ubat daripada segala penyakit kecuali as-Saam iaitu mati” (Riwayat Tirmizi).

Habbatus sauda digunakan secara tradisional untuk beberapa keadaan seperti untuk menghasilkan kulit muka yang cerah, membantu merawat batuk dan asma, kencing manis, selesema, keguguran rambut, tekanan darah tinggi, masalah untuk tidur, sakit-sakit otot dan sendi, rasa loya dan muntah, mengurangkan kolesterol, merawat batu karang dan sebagainya.

Ibnu Sina di dalam bukunya Canon of Medicine menyatakan habbatus sauda merangsang tenaga dan membantu pemulihan kepenatan dan semangat.

Ibnu Qayyim pula di dalam bukunya Medicine of the Prophet menyatakan habbatus sauda berupaya memulihkan penyakit-penyakit seperti batuk, bronchitits, masalah perut, kecacingan, masalah kulit seperti jerawat, sakit senggugut dan haid yang lain, menamba susu badan, menambah pengaliran air liur dan sebagainya.

Terdapat juga kajian yang mendapati habbatus sauda mempertingkatkan daya tahan sakit (immune system). Imuniti adalah kemampuan tubuh untuk mencipta kekebalan khusus, kuat dan sempurna untuk melawan segala unsur yang menyerang tubuh. Justeru, sistem kerja habbatus sauda dalam tubuh manusia adalah dengan memperbaiki, menjaga dan meningkatkan sistem kekebalan tubuh manusia terhadap berbagai penyakit. Ia juga mempunyai senjata khusus untuk menghancurkan segala jenis penyakit.

Jintan hitam juga mampu untuk melarutkan toksin atau racun dalam tubuh manusia. Buktinya, apabila kita masukkan vetsin ke dalam air panas, tunggu hingga larut. Lalu masukkan iodin ke dalam vetsin tersebut. Air tersebut akan berubah menjadi kebiruan. Ini dapat dimisalkan bahawa tubuh manusia kemasukan bahan kimia yang berupa racun. Setelah itu, masukkan serbuk jintan hitam yang telah ditumbuk ke dalam larutan vetsin tersebut dan aduklah. Warna air itu dengan serta merta akan melarutkan warna kebiruan hingga jernih kembali.

Racun dapat mengganggu metabolisme dan mengurangi fungsi organ penting seperti hati, paru-paru dan otak. Keracunan dapat menimbulkan gejala berupa diarea, pening, gangguan pernafasan dan daya konsentrasi yang menurun. Habbatus sauda yang mengandungi Saponin dapat meneutralkan dan membersihkan racun dalam tubuh.

Habbatus sauda juga mampu untuk mengatasi gangguan tidur dan stres. Ini disebabkan Saponin yang terdapat dalam habbatus sauda memiliki fungsi seperti kortikosteroid yang dapat mempengaruhi metabolism karbohidrat, protein dan lemak serta mempengaruhi fungsi jantung, ginjal, otot tubuh dan saraf. Saponin berfungsi untuk mempertahankan diri dari perubahan lingkungan, gangguan tidur dan dapat menghilangkan stres.

Sebenarnya banyak lagi kajian-kajian yang perlu dilakukan untuk mengetahui rahsia khasiat habbatus sauda yang disebut oleh Nabi Muhammad SAW sebagai ubat bagi segala penyakit. Mudah-mudahan ia dapat memantapkan lagi keyakinan kita terhadap Islam dan perubatan Islam.

Oleh: Ustaz Wahid Abd Haniff

Sumber: Majalah SOLUSI

Posted by: mozaman75 | 19 September 2011

Kem Latihan Ramadan: Ciri-ciri Orang Yang Bertaqwa

Untuk tatapan semua pembaca Secangkir Madu

Kesinambungan dari matlamat Kem Latihan Ramadan bagi mengeluarkan graduan bertaqwa, di sini saya ingin kongsikan firman Allah s.w.t dalam Surah Al-Baqarah ayat 1 – 5 berhubung ciri-ciri orang yang bertaqwa yang bermaksud:

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

“Alif Laam Miim, Kitab (Al-Quran) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertaqwa. (iaitu) mereka yang beriman kepada perkara ghaib, yang mendirikan solat, dan menafkahkan  sebahagian rezeki yang Kami anugerahkan kepada mereka, dan mereka yang beriman kepada kitab (Al-Quran) yang telah diturunkan kepadamu dan Kitab-kitab yang telah diturunkan sebelum kamu, serta mereka yang yakin adanya (kehidupan) akhirat. Mereka itulah yang tetap mendapat petunjuk dari Tuhan mereka, dan merekalah orang-orang yang beruntung.”

Berdasarkan kepada ayat yang telah disebutkan di atas dapatlah diambil pengajaran bahawa antara ciri-ciri orang yang bertaqwa ialah:

1. Mereka yang meyakini perkara-perkara ghaib seperti adanya Allah s.w.t, malaikat, syurga, neraka, dosa dan pahala;

2. Mereka yang sentiasa mengambil berat tentang solat;

3. Mereka yang sentiasa membelanjakan harta yang dikurniakan kepada mereka sebagaimana yang dikehendaki oleh Allah s.w.t.;

4. Mereka yang meyakini kitab Al-Quran dan kitab-kitab sebelumnya; dan

5. Mereka yang yakin dengan kehidupan selepas mati (akhirat).

Mereka yang mempunyai ciri-ciri inilah yang sentiasa berada dibawah petunjuk dan bimbingan Allah s.w.t dan mereka inilah orang-orang yang berjaya – dunia dan akhirat-. Marilah sama-sama kita membentuk diri kita sempena Kem Latihan Ramadan ini, dengan ciri-ciri yang tersebut di atas. Semoga dengan berakhirnya Kem Latihan Ramadan nanti, kesemua ciri yang tersebut di atas terdapat pada diri kita semua.

Sumber: Ustaz Mohd Nasir Ismail

Posted by: mozaman75 | 19 September 2011

Kem Latihan Ramadan: Sikap Orang-orang Munafiq

Buat tatapan semua pembaca Secangkir Madu

……………………………………………………………………………………………………………………………………..

Setelah kita melihat ciri-ciri mereka yang bertaqwa, rasanya perlu juga kita mengamati sikap orang-orang munafiq agar kita boleh menghindarkan diri dari memiliki sikap ini. Sikap mereka ini disebut oleh Allah s.w.t melalui firmanNya di dalam Surah Al-Baqarah ayat 8-16 yang bermaksud:-

“ Di antara manusia ada yang mengatakan: ‘Kami beriman kepada Allah dan Hari Akhirat, pada hal mereka itu bukan orang yang beriman. Mereka cuba menipu Allah dan orang-orang yang beriman, pada hal mereka sebenarnya menipu diri mereka sendiri tanpa mereka sedari. Di dalam hati mereka terdapat penyakit, lalu Allah menambah lagi penyakitnya; dan bagi mereka siksa yang pedih, disebabkan mereka berbohong. Dan apabila dikatakan kepada mereka; Janganlah kamu melakukan kerosakan di muka bumi, mereka menjawab: “Sesungguhnya kami orang-orang yang melakukan kebaikan.” Ingatlah, sesungguhnya mereka itulah orang-orang yang memlakukan kerosakan, tetapi mereka tidak sedar. Apabila dikatakan kepada mereka:”Berimanlah kamu sebagaimana orang-orang lain telah beriman, mereka menjawab: “Patutkah kami beriman sebagaimana berimannya orang-orang yang bodoh. Ingatlah sesungguhnya merekalah orang-orang yang bodoh tetapi mereka tidak tahu.Dan apabila mereka berjumpa dengan orang-orang yang beriman, mereka mengatakan kami telah beriman’. Namun apabila mereka kembali kepada syaitan-syaitan mereka, mereka mengatakan; “Sesungguhnya kami berpendirian seperti kamu, kami hanyalah berpura-pura”. Allah akan (membalas) kepura-puraan mereka dan membiarkan mereka terumbang ambing dalam kesesatan.  Mereka itulah orang yang membeli kesesatan dengan menggunakan petunjuk (hidayah), maka tidaklah beruntung perniagaan mereka dan tidaklah mereka mendapat petunjuk (hidayah).”

Melalui ayat-ayat yang disebutkan di atas, tahulah kita bahawa orang-orang munafiq ini bersikap dengan:-

1. Menunjuk-nunjuk/menzahirkan kebaikan sedangkan sebenarnya mereka tidak sedemikian

2. Merasakan mereka bijak dengan berpura-pura sedemikian sedangkan mereka sebenarnya menipu diri sendiri

3. Suka berdolak-dalih terutama apabila diajak untuk melakukan kebaikan

4. Meninggi diri, sombong dan susah untuk menerima kebaikan orang lain

5. Bermuka-muka bagi memperolehi kepercayaan dari semua pihak.

Allah s.w.t menyatakan juga bahawa mereka ini adalah orang yang mempunyai penyakit dalaman (rohani) sekalipun jasmani mereka kelihatan sihat. Malah mereka ini sanggup menukar atau menjual hidayah dengan kesesatan.

Sempena Kem Latihan Ramadan ini, marilah sama-sama kita audit diri agar sikap ini tiada dalam laporan hidup kita. Semoga dengan demikian objektif TAQWA menerusi Kem Ramadan ini dapat kita gapai.

Wallahualam.

Sumber: Ustaz Mohd Nasir Ismail

Posted by: mozaman75 | 30 Julai 2011

Ramadan Mubarak

Bulan Ramadan adalah bulan paling istimewa antara 12 bulan dalam kalendar Islam. Keistimewaan bulan ini bukanlah kerana hikayat sejarah tertentu, tetapi kerana Ramadan adalah pakej lengkap untuk membangunkan seluruh potensi manusia; fizikal, spiritual, intelek dan emosi dan modul teras di dalam Ramadan adalah PUASA. Para ilmuan Islam meletakkan berpuluh-puluh nama dan gelaran untuk bulan yang mulia ini untuk menunjukkan betapa saratnya Bulan ini dengan keistimewaan daripada Allah S.W.T.

Antara kelebihan yang terdapat pada bulan ini:

1. Difardukan Puasa dan ibadah-ibadah khusus yang lain;

Puasa adalah ibadah teras dalam bulan Ramadan. Puasa bukan sekadar ujian fizikal semata-mata daripada menahan lapar dan dahaga, tetapi puasa juga adalah ibadah yang memantapkan spiritual dan kerohanian seorang hamba kepada Penciptanya. Bahkan puasa mengandungi pelbagai khasiat dari sudut perubatan yang telah diperakui oleh pakar-pakar sains kesihatan. Bahkan Allah merahsiakan betapa besarnya ganjaran orang yang berpuasa sebagaimana yang tersebut di dalam hadis:

Setiap amalan anak Adam (manusia), diberikan ganjaran antara 10 hingga 700 kali ganda kecuali puasa. Sesungguhnya puasa adalah untukKU dan Akulah yang akan mengganjarinya” (riwayat Muslim).

Selain puasa, kita juga dianugerahi dengan amalan dan ibadah yang hanya dikhususkan dalam Ramadan iaitu SOLAT SUNAT TARAWIH dan ZAKAT FITRAH.

2. Dibukakan pintu rahmat dan tertutup pintu-pintu kehinaan;

Rasulullah S.A.W bersabda: “Apabila datangnya Ramadan, dibukakan pintu-pintu Syurga, ditutup pintu-pintu Neraka dan dibelenggu Syaitan-syaitan” (riwayat Bukhari dan Muslim)

Daripada hadis ini bahkan daripada berpuluh hadis-hadis yang lain jelas menunjukkan betapa Ramadan adalah bulan yang kondusif untuk melipatgandakan ibadah kepada Allah. Memang sekiranya diamati, kita dapat merasakan kelainan dalam melakukan ibadah dalam bulan yang istismewa ini.

3. Diturunkan Al Quran sebagai manual hidup manusia;

Wahyu pertama diturunkan kepada Rasulullah S.A.W adalah pada 17 Ramadan. Firman Allah: “Pada bulan Ramadan diturunkan Al Quran sebagai petunjuk, dan keterangan daripada petunjuk serta pemisah (antara benar dan salah)” (Surah al Baqarah: 2: 185).

Al Quran adalah rujukan kepada hamba Allah yang beriman. Kandungan Al Quran sentiasa mendahului zamannya dan meliputi segenap aspek kehidupan manusia. Al Quran mengandungi hukum-hakam, sejarah umat terdahulu dan nilai-nilai hidup sebagai pedoman kepada manusia. Orang yang membaca dan memahami Al Quran sentiasa mendapat ketenangan dan inspirasi yang tidak putus-putus dalam hidupnya.

4. Laylatul Qadar (Malam Keutamaan/Kemuliaan) yang lebih baik dari seribu bulan

Firman Allah: “Lailatul Qadr adalah lebih baik daripada seribu bulan” (Surah al Qadr: 97:3). Lailatul Qadr adalah salah satu malam dalam bulan Ramadan. Tiada siapa yang mengetahui malam manakah berlakunya lailatul Qadr. Hikmahnya, supaya manusia berlumba-lumba dan berusaha untuk mengerjakan ibadah untuk mendapat ganjaran seolah-olah beribadah lebih daripada seribu bulan ataupun 83 tahun. Akhirnya, marilah sama-sama kita merenung sebuah hadith Rasulullah S.A.W:

Barang siapa yang dikurniakan Ramadan sedangkan dosanya tetap tidak diampunkan, Sesungguhnya ia semakin jauh daripada rahmat Allah” (riwayat Ibn Hibban- Sahih)

Ramadan Mubarak kepada semua pengunjung Secangkir Madu semoga Ramadan kali ini menjadi pentas latihan tubi yang berkesan agar kita dapat menjadi insan yang lebih baik dan berdisiplin selepas ini.

 

Posted by: mozaman75 | 27 Jun 2011

PESAN RASULULLAH: ‘JANGAN PUTUS ASA BERDOA’

Daripada Abu Hurairah bahawa Nabi SAW bersabda bermaksud;

” Allah sentiasa memperkenankan doa seseorang hamba selama doa itu tidak mengandungi ( perkara ) dosa, ( perkara yang ) memutuskan silaturahim dan selama tidak meminta supaya cepat-cepat diperkenankan. ”

Lalu Baginda ditanya oleh seseorang; “Apa maksudnya meminta dicepatkan? ”

Jawab Baginda;

” Umpamanya seseorang itu berkata dalam doanya : Aku berdoa, aku berdoa tetapi aku belum melihat doaku diperkenankan. Lalu aku putus asa dan berhenti berdoa. ”

Hadith Riwayat Muslim

Jangan Berputus-asa dikala Doa Belum dikabulkan        

Ada Hadith yang menyatakan : ” Doa adalah senjata bagi orang yang beriman. ” Juga di sisi lain menerangkan : ” Doa itu sumsum ibadah. ”

Maka perjuangan tanpa doa binasa dan doa yang tidak diiringi dengan usaha hampa.

” Jangan engkau berputus asa kerana kelambatan pemberian Allah kepadamu, padahal doamu bersungguh-sungguh. Allah telah menjamin menerima semua doa sesuai dengan yang Dia kehendaki untukmu pada waktu yang telah Dia tentukan. Bukan menurut kehendakmu dan bukan pada waktu yang engkau tentukan.

Oleh kerana itu jadikan doa dan usahamu sebagaimana fungsi ruh dengan jasad pada diri manusia. Sebab yang disebut insan kamil ( manusia seutuhnya ) ialah manakala jasad dengan ruh bertemu pada satu wujud manusia. Tidak akan disebut manusia yang sempurna, bila hanya ada ruh. Begitu pula sebaliknya, hanya akan disebut mayat, bila manusia hanya ada jasadnya sahaja tanpa dengan ruh.

Janganlah Membuatmu Putus Asa Dalam Mengulang Doa-Doa, Ketika Allah Menunda Ijabah Doa Itu?

Ibnu Athaillah as-Sakandari mengingatkan kepada kita semua agar kita tidak berputus-asa dalam berdoa. Mengapa demikian? Kerana nafsu manusia seringkali muncul ketika Allah menunda ijabah atau pengabulan doa-doa kita. Dalam keadaan demikian manusia seringkali berputus-asa, dan merasa bahawa doanya tidak dikabulkan. Sikap putus asa itu disebabkan kerana manusia merasakan bahawa apa yang dijalankan melalui doanya itu, akan benar-benar memunculkan pengabulan dan Allah. Tanpa disedari bahawa ijabah itu adalah Hak Allah bukan hak hamba. Dalam situasi keputusasaan itulah hamba Allah cenderung mengabaikan munajatnya sehingga ia kehilangan hudlur ( hadir ) bersama Allah.

Dalam ulasannya terhadap wacana di atas, Syekh Zaruq menegaskan, bahawa tipikal manusia dalam konteks berdoa ini ada tiga perkara :

Pertama :

Seseorang menuju kepada Tuhannya dengan kepasrahan sepenuhnya, sehingga dia meraih redhaNya. Hamba ini senantiasa bergantung denganNya, baik doa itu dikabulkan seketika mahupun ditunda. Dia tidak peduli apakah doa itu akan dikabulkan dalam waktu yang panjang atau lainnya.

Kedua :

Seseorang tegak di depan pintuNya dengan harapan penuh pada janjiNya dan memandang aturanNya. Hamba ini masih kembali pada dirinya sendiri dengan pandangan yang tidak acuh dan syarat-syarat yang tidak dipenuhi, sehingga mengarah pada keputusasaan dalam satu waktu, namun kadang-kadang penuh harapan optimis. Walaupun hasratnya sangat ringan, tapi syariatnya menjadi besar dalam hatinya.

Ketiga :

Seseorang yang berdiri tegak di pintu Allah namun disertai dengan sejumlah cacat jiwa dan kealpaan, dengan hanya menginginkan keinginannya belaka tanpa mengikuti aturan dan hikmah. Orang ini sangat dekat dengan keputusasaan, kadang-kadang terjebak dalam keragu-raguan, kadang-kadang terlempar dijurang kebimbangan. Semuga Allah mengampuninya.

Apakah Setiap Doa Akan Dikabulkan?

Pertanyaan ini akan terjawab bila engkau telah memahami apa yang disebut doa dan hakikatnya. Maka, tidak harus berhenti dari kesungguhan doamu, juga jangan berpaling dariNya kerana lambat masa diperkenankan pintamu. Pun pula jangan mengherdik seraya terlontar kalimah protes atas ketidak puasanmu dengan huraian firmanNya yang menyatakan :

” Dan Tuhan kamu berfirman : Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong takbur daripada beribadat dan berdoa kepadaKu, akan masuk Neraka Jahanam dalam keadaan hina.

Q.S Ghaafir : 60

Perbaiki dahulu sangkamu kepada Allah dan yakinlah seraya husnuzhon ( bersangka baik ) kepadaNya, bahawa Ia tak akan mengingkari janjiNya. Kemudian perhatikan dengan saksama petunjukNya, terutama pada syarat-adab berdoa. Kemudian, cuba engkau renungkan firmanNya yang tertera di bawah ini;

” Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu mengenai Aku maka ( beritahu kepada mereka ) : Sesungguhnya Aku ( Allah ) sentiasa hampir ( kepada mereka ); Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepadaKu. Maka hendaklah mereka menyahut seruanKu ( dengan mematuhi perintahKu ) dan hendaklah mereka beriman kepadaKu supaya mereka menjadi baik serta betul.

Q.S Al Baqarah : 186

Allah itu dekat kepada setiap hamba-hambaNya, bahkan kedekatanNya dihurai dalam firmanNya;

” Dan demi sesungguhnya, Kami telah mencipta manusia dan Kami sedia mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, sedang ( pengetahuan ) Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya, ”

Q.S Qaaf : 16

Maka tidak layak untuk mengatakan : “Allah tidak mengabulkan doa kami. ”

Yang menjadi masalah di sini ialah, pemahaman tentang Allah dekat dengan hamba-hambaNya, juga Allah mengabulkan setiap pinta dan doa hamba-hambaNya. Tentunya memahami perkara semacam ini perlu ada kajian ilmu tauhid yang akan menyampaikan kepada pengetahuan tentang Allah dan keberadaanNya.

Allahlah yang menjamin ijabah doa itu menurut pilihanNya padamu, bukan menurut pilihan seleramu, kelak pada waktu yang dikehendakiNya, bukan menurut waktu yang engkau kehendaki.

Seluruh doa hamba pasti dijamin pengabulannya. Sebagaimana dalam firman Allah :

” Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu.”

Q.S Ghaafir : 60

Allah menjamin pengabulan itu melalui janjiNya. Janji itu jelas bersifat mutlak. Hanya saja dalam ayat tersebut Allah tidak memfirmankan dengan kata-kata, “menurut tuntutanmu, atau menurut waktu yang engkau kehendaki, atau menurut kehendakmu itu sendiri. ”

Konsep doa yang dikabulkan harus difahami sebagai janjiNya yang pasti akan dipenuhi sesuai dengan kehendakNya. Pengabulan itu ada kalanya di dalam dunia dan ada pula di akhirat. Jika yang dipinta sesuai dengan kehendakNya, maka akan diberikannya segera, tetapi bila permohonannya tidak seiring dengan kehendakNya maka sebagai gantinya, Ia akan memberikan sesuai dengan kehendakNya sebagai alternatif yang tepat untuk dirimu dariNya. Perkara ini pun, jika Ia berkenan atas pintamu. Yang jelas Ia tidak pernah menyalahi janji-janjiNya.

Saya perjelas di sini, bahawa Allah telah mengakui pintamu juga akan memperkenankannya sesuai dengan apa yang Dia pilihkan bagimu. Tidak menurut pilihanmu bagi nafsumu. Gelora jiwa yang terasa padamu adalah rahmatNya. Terkadang engkau benci terhadap sesuatu yang tidak seirama dengan nafsumu, tetapi ia baik untukmu. Begitu pula sebaliknya, apa yang engkau cintai belum tentu baik untukmu, bahkan jahat serta merosakkan lahir batinmu. Sebagaimana firmanNya yang menyatakan;   

” Kamu diwajibkan berperang ( untuk menentang pencerobohan ) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan ( ingatlah ), Allah jualah Yang mengetahui ( semuanya itu ), sedang kamu tidak mengetahuinya. ”

Q.S Al-Baqarah : 216

Maka itu pasrahkan dirimu dalam pilihanNya untukmu sesuai dengan kehendakNya, nescaya engkau akan menemui apa yang baik bagimu dan menurutNya.

” Dan Tuhanmu menciptakan apa yang dirancangkan berlakunya dan Dialah juga yang memilih (satu-satu dari makhlukNya untuk sesuatu tugas atau keutamaan dan kemuliaan); tidaklah layak dan tidaklah berhak bagi sesiapapun memilih (selain dari pilihan Allah). Maha Suci Allah dan Maha Tinggilah keadaanNya dari apa yang mereka sekutukan denganNya. ”

Q.S Al-Qasas : 68  

Oleh kerana itu jangan engkau memilih sesuatu apapun, jika harus memilih, maka pilih olehmu untuk tidak memilih. Jika engkau telah berhenti dari memilih sesuatu, kemudian engkau serahkan kepada Allah dalam segala hal pilihan atas kehendakNya, nescaya Ia akan memilihkan untukmu yang paling terbaik menurutNya.

Adapun diperkenankan doa itu terkadang diberi dengan wujud yang dipinta, namun tidak mustahil akan diganti dengan lainnya yang lebih baik bagimu seperti tercegah dari malapetaka, diampuni dosa atau kesalahannya, mendapat curahan nikmat serta pengabulannya ditunda untuk kelak di akhirat. Sebagaimana dihurai dalam hadith yang bersumber dari Anas RA. Berikut;

“Tiada seorangpun yang berdoa, melainkan Allah pasti akan mengabulkan doanya atau dihindarkan dari bahaya padanya atau diampuni sebahgian dari dosanya selagi ia tidak berdoa untuk sesuatu yang menjurus kepada dosa atau untuk memutuskan hubungan sanak keluarga. ”

Pada hadith riwayat Muslim menerangkan;

” Tiada seorangpun yang berdoa kepada Allah dengan rangkaian doa yang tak durhaka, melainkan Allah akan menganugerahkan dengan salah satu dari tiga perkara: Pertama disegerakan doanya, kedua ditunda untuk di akhirat dan ketiga dihindarkan dari malapetaka walau sekadarnya. ”

Maka hendaklah engkau harus mengakui kekuasaanNya yang mutlak, bahawa diperkenankan pintamu pada waktu yang dikehendakiNya bukan pada waktu yang engkau kehendaki. Kerana pilihan Allah bagi hambanya itu terlebih baik dari pada pilihan hamba bagi dirinya. Jadi, setiap doa itu pasti dikabulkan. Masalahnya hanya waktu, sebagaimana doa Musa A.S dan Harun A.S dalam firmanNya;

” Allah berfirman: Sesungguhnya telah dikabulkan doa kamu berdua; oleh itu hendaklah kamu tetap ( menjalankan perintahKu seterusnya ) dan janganlah kamu menurut jalan orang-orang yang tidak mengetahui ( peraturan janjiKu ). ”

Q.S Yunus : 89

Firman ini menerangkan tentang pengabulan doa Nabi Musa A.S dan Harun A.S untuk kehancuran Fir’aun. Tetapi untuk menunggu dikabulkan doa tersebut memakan kurun waktu selama empat puluh tahun. Begitu pula Nabi Muhammad SAW berdoa untuk Umar Ibnu Khatab R.A, agar diberi hidayah dan sekaligus menjadi pendampingnya yang setia. Dalam perkara ini beliau, Nabi Muhammad SAW dihadapkan pada penantian dua tahun lamanya. Dan masih banyak lagi riwayat yang senada dengan huraian di atas.

Dalam hadith Rasutullah SAW bersabda;

” Tidak seorang pun pendoa, melainkan ia berada di antara salah satu dari tiga kelompok ini : Kadang ia dipercepat sesuai dengan permintaannya, atau ditunda ( pengabulannya ) demi pahalanya, atau ia dihindarkan dari keburukan yang menimpanya. ”

HR. Imam Ahmad dan AI-Hakim

Dalam hadith lain disebutkan, ” Doa di antara kalian bakal di ijabahi, sepanjang kalian tidak tergesa-gesa, ( hingga akhirnya ) seseorang mengatakan, ‘ Aku telah berdoa, tapi tidak diijabahi untukku. ‘ “

HR. Bukhari-Muslim

Kerana kasih sayang dan pertolongan Allah pada hambaNya. Sebab Allah Maha Pemurah, Maha Pengasih dan Maha Mengetahui. Zat Yang Maha Pemurah apabila dimohon oleh orang yang memuliakanNya, ia akan diberi sesuatu yang lebih utama menurut KemahatahuanNya. Sementara seorang hamba itu pada dasarnya bodoh terhadap mana yang baik dan yang lebih berfaedah. Terkadang seseorang hamba itu mencintai sesuatu padahal sesuatu itu buruk baginya, dan terkadang ia membenci sesuatu padahal yang dibenci itu lebih baik baginya. Inilah yang seharusnya difahami pendoa.

Doa itu sendiri adalah ubudiyah. Rahsia doa adalah menunjukkan betapa seseorang hamba itu serba kekurangan. Kalau sahaja ijabah doa itu menurut keinginan pendoanya secara mutlak, tentu bentuk serba kekurangan itu tidak benar. Dengan demikian pula, rahsia taklif ( kewajiban ubudiyah ) menjadi keliru, padahal erti dari doa adalah adanya rahsia taklij’ itu sendiri. Oleh sebab itu, lbnu Athaillah as-Sakandari menyatakan pada wacana seterusnya :

” Janganlah membuat dirimu ragu pada janji Allah atas tidak terwujudnya sesuatu yang dijanjikan Allah, walaupun waktunya benar-benar nyata. ”

Maksudnya, kita tidak boleh ragu pada janji Allah. Terkadang Allah memperlihatkan kepada kita akan terjadinya sesuatu yang kita inginkan dan pada waktu yang ditentukan. Namun tiba-tiba tidak muncul buktinya. Kenyataan seperti itu jangan hingga membuat kita ragu-ragu kepada janji Allah itu sendiri. Allah mempunyai maksud tersendiri disebalik semua itu, iaitu mengekalkan rububiyah atas ubudiyah hambaNya. Syarat-syarat ijabah atas janjiNya, terkadang tidak dipenuhi oleh hambaNya. Kerana itu Allah pun pernah menjanjikan pertolongan kepada NabiNya Muhammad SAW dalam perang Uhud dan Ahzab serta memenangkan kota Mekkah.

Kenapa kita tidak boleh meragukan janji Allah? Sebab sikap meragukan janji Allah itu dapat mengaburkan pandangan hati kita terhadap kurnia Allah sendiri.

As-Sakandari meneruskan;

” Agar sikap demikian tidak mengaburkan mata hatimu dan meredupkan cahaya rahsia batinmu. ”  

Bahawa disebut di sana padanya pengaburan mata hati dan peredupan cahaya rahsia batin, kerana sikap skeptik terhadap Allah itu, akan menghilangkan tujuan utama dan keleluasaan pandangan pengetahuan disebalik janji Allah itu.

” Sesungguhnya Allah jualah Yang Menguasai segala alam langit dan bumi; Dia menghidupkan dan mematikan dan tidaklah ada bagi kamu selain dari Allah sesiapa pun yang menjadi pelindung dan juga yang menjadi penolong. ”

Q.S At-Taubah : 116

Older Posts »

Kategori