Posted by: mozaman75 | 17 November 2009

Si Sopak, Si Botak dan Si Buta

Dalam sebuah hadis panjang, diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a. bahawasanya dia mendengar Nabi s.a.w. bersabda:

“Sesungguhnya ada tiga orang dari kaum Bani Israil, iaitu seorang yang masing-masing berpenyakit sopak, botak dan buta. Allah hendak menguji mereka itu, lantas mengutus seorang malaikat kepada mereka. Malaikat ini mendatangi si sopak lalu berkata: “Apakah perkara yang paling kamu sukai?” Si sopak menjawab: “Sembuh daripada sopak dan dikurniakan kulit yang cantik supaya manusia tidak merasa jijik kepadaku.” Malaikat itu lalu mengusap kulitnya dan lenyaplah kotoran-kotoran itu dari tubuhnya dan dikurniakan kulit yang cantik. Malaikat itu berkata pula: “Harta apakah yang paling kamu sukai?”  Orang itu menjawab: “Unta.” Lalu dia dikurniakan seekor unta yang bunting. Kemudian malaikat berkata: “Semoga Allah memberi keberkatan untukmu dalam unta ini.”

Malaikat itu seterusnya mendatangi si botak, kemudian berkata: “Apakah perkara yang paling kamu sukai? “Si botak menjawab: “Rambut yang lebat supaya manusia tidak merasa jijik kepadaku.” Malaikat itu lalu mengusap kepalanya dan tumbuhlah rambut di kepalanya dengan lebat dan cantik. Malaikat berkata pula: “Harta apakah yang paling kamu sukai?” Dia berkata: “Lembu.” Lalu dia dikurniakan seekor lembu yang bunting dan malaikat itu berkata: “Semoga Allah memberikan keberkatan untukmu dalam lembu ini.”

Akhirnya malaikat itu mendatangi si buta seraya berkata: “Apakah perkara yang paling kamu sukai?” Si buta menjawab: “Semoga Allah mengembalikan penglihatanku sehingga aku dapat melihat semua orang.” Malaikat lalu mengusapnya dan Allah mengembalikan penglihatannya. Malaikat berkata pula: “Harta yang paling kamu sukai?” Dia menjawab: “Kambing.” Lalu dikurniakan seekor kambing yang bunting yang sedang sarat.

Akhirnya unta, lembu dan kambing si sopak, si botak dan si buta berkembang biak sehingga memenuhi lembah yang luas.

Mereka terus diuji. Malaikat datang semula menziarahi si sopak menyerupai keadaan si sopak yang dahulu dan berkata:

“Aku seorang miskin, sudah terputus semua punca rezeki dalam perjalananku. Maka tiada siapa yang dapat membantuku kecuali Allah dan juga dengan pertolongan mu. Aku meminta padamu dengan atas nama Allah yang telah mengurniakan padamu kulit yang cantik dan harta yang banyak, sudi kiranya engkau membantuku untuk meneruskan perjalanan.” Si sopak itu menjawab: “Keperluan-keperluanku masih banyak sekali.” Dia enggan memberikan sedekah walaupun hartanya banyak. Malaikat itu berkata lagi: “Aku seolah-olah pernah mengenalimu. Bukankah engkau dahulu seorang yang berpenyakit sopak yang dijauhi oleh semua manusia. Bukankah engkau dulu seorang fakir miskin, kemudian Allah mengurniakan harta padamu?” Si sopak menjawab: “Semua harta ini, aku mewarisi dari nenek-moyangku dulu dan mereka pun dari nenek-moyang mereka pula.” Malaikat berkata pula: “Jikalau engkau berdusta maka Allah pasti akan menjadikan engkau kembali seperti keadaanmu semula.”

Malaikat itu selanjutnya mendatangi si botak menyerupai keadaannya yang asal kemudian berkata kepadanya sebagaimana yang dikatakan kepada si sopak dan si botak itu menolak permintaannya sama seperti si sopak itu.

Akhirnya malaikat itu berkata:

“Jikalau engkau berdusta, maka Allah pasti akan menjadikan engkau kembali sebagaimana keadaanmu dahulu.”

Seterusnya malaikat itu mendatangi si buta, menyerupai keadaan asal si buta dan kemudian ia berkata:

“Aku adalah orang miskin dan sedang bermusafir dan kehabisan bekal, sudah terputus semua sebab-sebab untuk dapat memperoleh rezeki bagiku dalam berpergianku ini, Maka tiada siapa yang dapat membantuku kecuali Allah dan juga dengan pertolonganmu. Aku meminta padamu di atas nama Allah yang mengembalikan penglihatan untukmu dan harta yang banyak, sudi kiranya engkau membantuku untuk meneruskan perjalanan iaitu seekor kambing yang dapat aku gunakan dalam perjalanan ini.” Orang buta dahulu itu berkata: “Aku dahulu pernah buta, kemudian Allah mengembalikan penglihatan padaku. Maka oleh sebab itu ambillah mana saja yang engkau inginkan dan tinggalkanlah mana saja yang engkau inginkan. Demi Allah aku tidak akan menyusahkanmu – kerana tidak menunaikan permintaanmu pada hari ini semata-mata kerana mengharapkan keredhaan Allah ‘Azzawajalla.”

Malaikat itu lalu berkata: “Jagalah hartamu, sebab sebenarnya kamu semua ini telah diuji, kemudian Allah telah meredhai dirimu dan memurkai pada dua sahabatmu – si sopak dan si botak.” (al Bukhari dan Muslim).

Kesimpulan yang boleh diambil dari kisah di atas adalah sifat syukur atas segala rahmat akan menjadikan seseorang itu lebih berjaya dan bertuah. Sifat tidak mensyukuri nikmat Allah sebaliknya akan menjadikan seseorang itu senantiasa berasa dirinya berada dalam kesempitan dan kesulitan. Pada hakikatnya, seberat-berat ujian Allah adalah menjadikan hambanya kaya raya kerana manusia secara fitrahnya lebih mudah lupa dihanyut kekayaan dari dicengkam kesusahan. Na’uzu billahi min zalik. 


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: