Posted by: mozaman75 | 29 Ogos 2010

AMANAH, KEJUJURAN DAN KEMERDEKAAN

Oleh: Ustaz Ramadhan Fitri

Allah berfirman: “Sesungguhnya Kami mengemukakan amanah (kepimpinan) kepada langit, bumi dan gunung-ganang tetapi mereka semua enggan memikulnya lantaran beratnya amanah tersebut, sebaliknya amanah tersebut dipikul oleh manusia. Sesungguhnya manusia amat zalim dan jahil” (Surah al Ahzab: 72)

Perihal pengembala kambing yang jujur dan amanah

Ayat ini menjelaskan tentang amanah kepimpinan yang diserahkan kepada manusia untuk mengurus dan mentadbir alam ini berdasarkan MANUAL yang diturunkan oleh Allah kepada manusia iaitu al Quran dan Sunnah. Seterusnya manusia menggunakan fakulti akal masing-masing untuk memahami manual tersebut dan mengoperasikan manual itu dalam segenap aspek kehidupan. Sesungguhnya makhluk seperti gunung-ganang, langit dan bumi yang kelihatan amat gagah tidak sanggup untuk memikul amanah yang berat ini dan manusialah yang diberikan amanah sebagai khalifah di dunia ini dengan segala potensi yang dikurniakan kepada manusia.

Ilmuan Islam yang terkenal, Shaykh Muhammad Jamaluddin al Qasimi berpendapat: “Ayat ini bertujuan mengingatkan orang-orang yang beriman berkenaan dengan kepentingan berdisiplin dalam hidup supaya kejujuran dapat sentiasa dihayati biarpun kadangkala begitu perit dan payah”. Merujuk kepada tafsiran ini, manusia sebagai seorang khalifah di dunia ini perlu memiliki sifat-sifat terpuji, antaranya BERDISIPLIN dan JUJUR dalam melaksanakan amanah.

Abdullah bin Dinar meriwayatkan bahawa Khalifah Umar al Khattab pernah menguji seorang hamba yang menjaga ternakan majikannya. Khalifah Umar berkata: “Wahai pengembala, jualkanlah kepadaku seekor kambing dan katakanlah kepada tuanmu, kambing itu telah dibaham serigala”. Pengembala itu berkata: ”Bagaimana hendak aku sembunyikan semua ini dari Tuhan?” Khalifah Umar menangis apabila mendengar jawapan pemuda yang jujur tersebut dan terus membawanya kepada majikannya dan menebus hamba tersebut daripada majikannya. Khalifah Umar berkata kepada pemuda tersebut: “Kejujuranmu telah memerdekakan kamu di dunia. Semoga kejujuranmu akan memerdekakan kamu kelak di akhirat”.

KITA semua umpama HAMBA, dan TUANNYA adalah ALLAH. Berlaku jujurlah kepada diri sendiri dan kepada Tuan segala tuan. Moga kita benar-benar merdeka di dunia dan merdeka di akhirat.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: